Trip Planner

Items Collected: 0

Plans Created: 0

Pemerintah Thailand didasarkan sebuah monarki konstitusional cukup mirip dengan Inggris, di mana Perdana Menteri berfungsi sebagai kepala pemerintahan parlementer dan fungsi raja keturunan Thailand sebagai kepala negara.

Bentuk pemerintah Thailand telah berada di tempat sejak 1932 setelah hampir 700 tahun pemerintahan langsung oleh berbagai bidang dari raja Thailand, Raja Thailand saat ini, Yang Mulia Raja Bhumibol Aduyadej (Rama IX) adalah monarki dari Dinasti Chakri yang telah memerintah Thailand sejak jatuhnya Ayutthaya dan pendiri Era Rattakosin. Secara luas raja Thailand dihormati menjabat sebagai pemimpin spiritual negara serta kepala negara, namun wields ada otoritas politik langsung.

Pemerintah Thailand dibentuk oleh koalisi partai-partai politik yang dipimpin oleh Perdana Menteri. Sementara Thailand telah mengalami banyak kudeta d'Etats sejak menjadi monarki konstitusional dan politik Thailand adalah urusan kontroversial, orang-orang Thai yang aktif secara politik dan nilai tempat yang tinggi pada demokrasi mereka bisa dibilang lemah.

Pemerintahan Thailand

Thailand telah ada sebagai negara-bangsa modern sejak berdirinya Dinasti Chakri dan pembentukan Bangkok sebagai ibukotanya pada 1782. Pada tahun 1932, sebuah 'revolusi' membebaskan aturan absolut monarki dan mendirikan Monarki Konstitusional, menghapus otoritas politik mahkota dan mendirikan sebuah 'demokrasi' .

Pada tahun 1946, pemilihan langsung akhirnya diadakan di mana rakyat Thailand memilih anggota badan legislatif bikameral (Senat dan DPR) yang akan dipimpin oleh Perdana Menteri yang mewakili cabang eksekutif. Peradilan, termasuk Mahkamah Agung, bertindak secara independen dari kantor eksekutif dan legislatif, meskipun itu tidak sampai konstitusi 1996 yang memeriksa lebih efektif dan saldo yang dilembagakan.

Dari 'demokrasi' didirikan di Thailand telah bergolak, dengan 17 kudeta d'Etats melewati kekuasaan bolak-balik antara pemimpin militer dan birokrasi elit yang berbatasan plutokrasi. Negara ini juga telah diatur di bawah 17 konstitusi yang berbeda, konstitusi saat Kerajaan hasil d'etat terbaru kudeta, perobohan berdarah dari Perdana Menteri Thaksin Shinawattra pada tahun 2006.

Saat ini, Thailand terlibat dalam perdebatan politik atas implikasi dari kudeta itu dan menggoncangkan legislatif berikutnya hingga disebabkan oleh protes massa baik menentang dan mendukung mantan Perdana Menteri. Meskipun demikian, rakyat Thailand sangat aktif secara politik dan menghargai kebebasan mereka meskipun demokrasi mereka lemah.

Monarki dan Raja Thailand

Thailand telah diperintah langsung oleh raja-raja dari berbagai alam sejak abad ketiga belas, hal itu tidak sampai 1932 bahwa Thailand menjadi monarki konstitusional, sistem tidak berbeda dari Inggris, di mana Raja Thailand menjabat sebagai Kepala Negara dan pemimpin spiritual negara, namun wields ada otoritas politik langsung.

Raja Thailand saat ini, Yang Mulia Raja Bhumibol Adulyadej (Rama IX) adalah raja Thailand kesembilan dari House of Chakri, yang telah memerintah Thailand sejak berdirinya Bangkok oleh Raja Phutthayotfa Chulalok (Rama I) pada 1782. H.M. Raja Bhumibol lahir di Massachusetts, USA sementara ayahnya, yang tidak melayani sebagai Raja Thailand, menghadiri Harvard University. H.M. Bhumibol naik tahta sebagai Raja Thailand pada tahun 1946 setelah kematian saudaranya dan sejak mencapai menjadi raja yang berkuasa terpanjang di dunia dan menjadi Raja Thailand terpanjang memerintah dalam sejarah Thailand.

Sementara Raja Thailand memiliki sedikit kekuasaan langsung, di bawah konstitusi Raja Bhumibol adalah simbol dari identitas nasional dan persatuan, memang, perintah Raja Thailand sangat dihormati dan otoritas moral, baik leverage yang dia memiliki pada kesempatan langka untuk menyelesaikan politik krisis yang telah mengancam stabilitas nasional. Dalam beberapa tahun terakhir lebih Namun, ia telah mempertahankan pendekatan yang lebih, mendesak Thailand untuk belajar untuk menyelesaikan perbedaan mereka dengan cara damai demi kebaikan negara mereka.

Raja Thailand dan anggota keluarga kerajaan yang sangat dihormati oleh rakyat Thailand untuk berkomitmen agar Keluarga Kerajaan dapat memberikan kesejahteraan rakyatnya. Di Thailand, menghormati keluarga kerajaan itu wajib, itu dijaga oleh hukum: tidak hanya dapat diterima secara sosial untuk meremehkan anggota keluarga kerajaan atau kemiripan mereka, melainkan dapat dihukum berdasarkan hukum kenegaraan lese. Selanjutnya, diperlukan untuk berdiri sehubungan dengan menghormati Raja saat dimulainya film dan berhenti berjalan dan / atau berdiri selama pemutaran lagu kebangsaan pukul 8 pagi dan 6 sore. Di sisi yang lebih ringan, itu telah menjadi mode untuk membayar menghormati raja dengan mengenakan kemeja kuning pada hari Senin sejak 60 tahun pemerintahan raja pada tahun 2006.

Sementara kedua kediaman resmi Raja, Grand Palace, dan tempat tinggal tradisionalnya, Chitralada Palace, yang terletak di Bangkok (di mana Raja telah mendirikan sebuah pusat penelitian pertanian), Raja dan Ratu biasanya ditemukan di Klai Kangwon Villa di kota tepi pantai Hua Hin.

Tokoh Raja Thailand:

Dalam sejarah Thailand ada 36 Raja Lan Na, 9 dari Sukhothai, 9 dari Chiang Mai, 8 dari Nan, 36 dari Ayutthaya, 1 dari Thonburi, dan 9 dari Bangkok. Sementara masing-masing tentu membuat kontribusi penting untuk sejarah Thailand, Raja berikut ini adalah yang paling menonjol dalam sejarah sejarah Thailand:

Mangrai, Lan Na (1259 – 1317)

Pendiri kerajaan Lan Na, Mangrai sudah menjadi penguasa Chiang Saen pada usia 21 tahun ketika ia mempersatukan kedua alam yang berbeda dari Utara Thailand. Pada saat ia berusia 24 tahun ia mendirikan kota Chiang Rai dan mendirikan ibukotanya di sana. Mangrai menjalin aliansi antara Ngam Muang dari Phayao dan Ramkhamhaeng dari Sukhothai dengan beralasan untuk mengambil kendali dari kota Mon kuno Haripunjaya. Sebagai pendiri Chiang Mai pada 1296, Mangrai mengawasi pembangunan banyak kuil penting Buddha dan aliansi yang besar di antara suku-suku Tai dan Mon memungkinkan dia untuk menangkal penyerbu Mongol.

Ramkhamhaeng, Sukhothai (1279 - 1298)

Sebagai pangeran muda yang berusia 19 tahun dari sebuah kerajaan yang masih muda, Rama memimpin pasukan Ayahnya untuk meraih kemenangan dan atas kemenangannya itu Rama mendapatkan Ramkhamhaeng (Rama yang berani). Sebagai seorang Raja, Rama adalah seorang yang populis, ia memperlakukan rakyatnya secara adil dan memberikan kebebasan untuk menyembah roh animism sementara ia mendukung perkembangan ajaran agama Budha. Kerajaan Sukhothai berkembang pada masa pemerintahannya karena pada umumnya memilih untuk menghindari konflik yang tidak perlu dan bersekutu dengan Raja Mangrai dari Lan Na dan Ngam Muang dari Phayao. Dibawah Pemerintahan Raja Ramkhamhaeng, kerajaan Sukhothai adalah kerajaan yang makmur dan mengembangkan gaya artistiknya yang cukup terkenal karena keindahannya yang luar biasa.

Ramathibodi, Ayutthaya (1351 – 1369)

Dilahirkan oleh seorangan pedagang immigrant dari cina yang kaya raya, U Thong diberkahi dengan memiliki kebijaksaan, skill politis yang kuat,
serta sebuah relasi kekeluargaan yang dapat membuatnya mengisi kekosongan kekuasaan di pusat Thailand yang kosong akibat turunnya kekuasaan sukhotai dan pudarnya kekuasaan angkor
dia (U Thong) juga mengangkat anaknya menjadi raja(duduk di singgasana) Lopburi dan menemukan sebuah kerajaan baru di tepian sungai chao phraya
Ramathi Bodi I,raja pertama ayutthaya, memberikan sebuah kerajaan kuat kemakmuran hingga kerajaan tersebut bahkan dapat meruntuhkan Angkor.

Naresuan, Ayutthaya (Jun 1590 – Apr. 25, 1605)

Dalam beberapa dekade sebelum Naresuan menerima tahta, Kerajaan Ayutthaya sedang dilanda kekacauan. Singgasana tersebut dipegang boneka (orang yang dapat diperintah) oleh kerajaan tetangga yang bernama Burma yang baru saja menaklukkan kota. Sementara Burma menjarah, dan meratakan Ayutthaya dalam satu dekade, Khemer menghancurkan provinsi timur Thailand meski disana sedikit tangguh, namun ada secercah harapan. Selanjutnya Naresuan yang telah membunuh putra mahkota Burma dalam peperangan gajah kemudian melanjutkan perjalanannya untuk mengubah keseimbangan kekuasaan di Asia Tenggara, 'membebaskan' Lan Na dan bahkan menawarkan angkatan lautnya ke China untuk berperang dengan Jepang.

Narai, Ayutthaya (Oct. 26, 1656 – Jul. 11, 1688)

Narai menerima takhta dalam periode ekonomi yang tidak menentu baik domestic atau internasional. Membangun sebuah kerajaan monopoli pada hampir seluruh barang yang diproduksi di kerajaan, Narai dididik untuk mengembangkan pertumbuhan ekonomi kerajaan dengan mengurangi biaya dengan perdagangan Eropa dan menjalin hubungan yang erat dengan komunitas warga asing yang berbeda-beda. Sementara itu Narai dibujuk oleh para penganut ajaran Kristen dan Islam, Narai dan ajudan Yunaninya menuju Siam yang berpengaruh dalam hubungan internasional dan perdagangan Asia, menyeimbangkan kepentingan politik dan komersial yang kompleks.

Taksin, Thonburi (1767 – 1782)

Tentara Burma telah membumihanguskan Ayutthaya dan meninggalkan beberapa pasukan kecilnya dibelakang ibukota yang telah hancur itu. Para orang Siam tersebut sudah tidak mempunyai ibukota, tidak punya Raja, dan tidak mempunyai pemerintahan dan sekarang berada dalam keputusasaan. Gubernur asal Tak seorang pria yang berdarah setengah Cina setengah Thailand dan sangat berkarisma mendirikan markas militernya di Thonburi dan mengalahkan Burma pasukan yang tersisa. Kemampuannya untuk mengangkat kembali ibukota dan kembali menaklukkan semua wilayah Siam yang dulu pernah dipegang oleh Ayutthaya dengan menggabungkan Siem Reap dan Battambang dan kemudian menundukkan Vientiane, Luang Prabang, dan Chiang Mai memungkinkan dia untuk membenarkan kenaikan-Nya ke takhta yang pernah ia rebut.

Phra Phutthayotfa Chulalok (Rama I), Bangkok (Apr. 6, 1782 – Sep. 7, 1809)

Tong Duang, atau Chakri Chaophraya, adalah seorang komandan militer yang bertanggung jawab untuk banyak kampanye sukses yang dibangun kembali Siam di bawah pemerintahan Raja Taksin. Baik dia dan istrinya dari keluarga bangsawan dari Ayutthaya dan setelah pemberontakan digulingkan (dan dieksekusi) Taksin, Chakri yang populer dinominasikan dan dimahkotai Raja Ramathibodi. Dia mendirikan ibukotanya di Bangkok dan kota dengan cepat berkembang sebagian besar wawasannya agama, birokrasi, dan reformasi legislatif, pemulihan kerajaan dan upacara publik. Melalui pertempuran berikutnya melawan Burma, Siam mampu untuk menegaskan kembali dirinya sebagai pemain dominan di jantung Asia Tenggara.

Mongkut (Rama IV), Bangkok (Apr. 3, 1851 – Oct. 1, 1868)

Sesaat sebelum kematian Ayahnya, Mongkut telah menerima takdirnya sebagai penerus kerajaannya, pada usia mudanya yang luar biasa ia bisa menyerap pengetahuan melalui teks Budha dan juga meditasi disiplin mental untuk dirinya. Saudaranya raja Rama III menunjuk kepala biara Mongkut, biksu dari orde baru yang juga menjadi pusat ilmu pengetahuan dan pembelajaran matematika. Sebagai Raja, Mongkut membuat konsesi ekonomi untuk kekuatan asing dan mendirikan hubungan diplomatik pribadi dengan kekuatan diberbagai dunia untuk melindungi Siam melawan kolonialisme Inggris dan Perancis. Perlahan dia juga menetapkan program untuk perubahan domestic yang ia tahu akan segera mengambil waktu untuk melaksanakannya.

Chulalongkorn (Rama V), Bangkok (Oct. 1, 1868 – Oct. 23, 1910)

Setelah kematian Ayahnya, ia kemudian diangkat menjadi Raja pada usia 15 tahun, Raja Chulalongkorn telah dipersiapkan oleh ayahnya untuk memimpin Thailand ke abad ke-20. Manfaat dari pendidikan klasik Thailand yang di ajarkan oleh Anna Leonowens (pengajar dari Barat) dan beberapa tahun menyerap ilmu dari Ayahnya, Chulalongkorn segera meberlakukan reformasi setelah ia dinobatkan pada saat usia yang tepat. Dalam 42 tahun pemerintahannya Chulalongkorn mempunyai prestasi yang cukup baik yakni penghapusan perbudakan, restrukturisasi bentuk pemerintahan ke birokrasi yang lebih modern dan efektif, dan membuat ijin pada kekuatan asing untuk mempertahankan kedaulatan Siam.

Prajadhipok (Rama VII), Bangkok (Nov. 26, 1925 – Mar. 2, 1935 – turun tahta)

Putra bungsu dari Raja Chulalongkorn anak ke 76 dari 77 anak, Prajadhipok lebih sukses daripada saudara yang jauh lebih tua (Rama VI). Seteleah berhasil menguasai gejolak ekonomi yang sedang tidak menentu, Prajadhipok memerintah selama hanya 10 tahun dan paling dikenal sampai hari ini sebagai raja yang terakhir dari kerajaan Siam, Prajadhipok memerintah sampai ia turun tahta setelah monarki konstitusional didirikan di 1932.

Bhumibol Adulyadej (Rama IX), Bangkok (Jun. 9, 1946 – sekarang)

H.M King Bhumibol Aduyadej atau yang biasa disebut Rama IX adalah raja Thailand pada masa itu, dia juga diakui sebagai raja terlama dalam sejarah Thailandsekaligus, kepala pemerintahan terlama di dunia.Beliau juga memiliki kemampuan sebagai musisi, photographer, ilmuwan, sekaligus orang yang dicintai/dikagumi rakyatnya. Raja Bhumibol melayani/dianggap rakyatnya sebagai pemimpin secara spiritual bagi rakyatnya sebab beliau memiliki peran sebagai simbol kestabilan dan harapan bagi negara/rakyatnya yang pada masa itu sering diguncang isu/pergolakan politik ,beliau juga mendorong/merencanakan sejumlah program bersama anggota keluarga kerajaan guna membawa kemakmuran dari segi ekonomi bagi rakyatnya